Sunday, November 30, 2008

Sahabat yang hilang

Ku ukirkan bicara sekeping hati
Di sehelai lembaran tabir elektronik
Agar suatu masa
Kau bisa membacanya
Kau bisa menghayati bait-bait katanya

Sahabatku
Ingatkah dikau saat ukhuwah kita terpateri???
Tika itu
Di matamu terbit sinar keikhlasan
Di bibirmu terungkap suatu talian kemesraan
Di hatimu sering berbicara erti persahabatan
Masihkah kau ingat???

Sahabatku
Lamanya masa telah berlalu
Meninggalkan kita semua

Membawa haluan sendiri
Namun..
Hati ini sering merindu masa nan lalu
Masa kita bersama di waktu dulu
Tahukah dikau mengapa?

Mungkin kau kini lupa
Biarlah aku menggamit kembali memori itu

Supaya kau sedar semua itu Bagaikan tiada kini..

Sahabatku
Dulu kau selalu menemaniku

Bergurau, mengusik, bertikam lidah..

Aku rindu saat itu...
Dulu kau sentiasa mengambil berat perihal diri ini
Menjagaku, melindungiku, mengajarku

Aku rindu sahabat
..


Sahabatku
Saat aku merinduimu
Bayangmu akan menari-nari di tubir mata ini
Suaramu gemersik di telingaku
Membicarakan suatu kata semangat
Mengungkapkan suatu bicara indah
Sehingga rindu itu tenggelam bersama nafas keikhlasanmu

Tapi kini
Sedarkah kau sahabatku???
Semua itu bagaikan tiada
Kau kini sibuk mengejar cita citamu
Sehingga satu saat masa yang berlalu
Tiada dapat kau luangkan buatku

Sahabatku
Kehadiran insan bergelar kekasih dihati mu
Bagaikan merubah segala-galanya
Bukan niatku mempersoalkan kejujuranmu
Bukan niatku memperjudikan keikhlasanmu
Tapi
Semua itu adalah hakikat
Hakikat yang tiada mampu kau pertikaikan

Masihku ingat pada suatu hari
Katamu...
Insan itu kekasih mu

Biarpun kau miliki kekasih,
kau tetap perlukan aku..

Seperti termaktubnya ukhuwah persahabatan kita..
Tapi sedarkah dikau
Kini kau telah berubah,

Gurauan ku umpama pisau yang menoreh hati mu

Teguran ku umpama pedang yang menghunus


Sahabatku
Aku menginginkan kau sedar
Betapa takutnya hati ini
Betapa resahnya jiwa ku
Melihat perubahan mu…

Aku tidak berniat merampas kedudukannya..

Aku sekadar rindukan persahabatan dahulu..

Hanya persahabatan...sukarkah???


Sedar kah kau???


Aku perempuan
Punyai sifat yang lemah
Punyai hati dan perasaan yang lembut
Sejujurnya...aku terluka dengan kata manis mu

Berbunyi mesra namun bagai menyeksa
Dengarlah bicara hati ini
Tenunglah kata hati ini


Sahabatku...
Hatiku terguris dengan semua yang berlaku
Jiwa ku menangis
Tapi kau tiada pernah mendengarnya
Perasaanku kekadang terhiris
Sedikit teguran ku,

Banyak pula alasan mu,

Kenapa cepat kau berubah?

Aku sekadar bertanya....aku pelik

Bukannya aku mempertikaikan…

Kenapa niat ku di salah tafsirkan?

Kemana perginya kau yang dulu???


Sahabatku
Biarlah hatiku sahaja yang menangis buatmu
Biarlah hatiku jua yang terguris keranamu
Dan biarlah ku pendamkan semua perasaan ini
Ku hanya mengharapkan
Kau bahagia bersamanya
Kau bisa tertawa

Tanpa kau sedar bahawa sajak ini adalah untukmu..

Sahabatku
Di sini
Kutitipkan bersama sekeping hatiku
Agar kau bisa melihat parahnya luka itu
Agar kau bisa mengetahui
Betapa hatiku sentiasa mengenangmu...

Sahabatku
Pandanglah hati itu
Selamilah ia
Kerana di sebaliknya
Ada terukir suatu kata indah
Yang ku ukirkan buatmu
Dulu, kini, dan sepanjang hayatku
Aku merindu bersahabat dengan mu,
Seperti dahulu...

2 comments:

rizq

sahabat yang hilang ni berkisar mengenai seseorang ke yang di kenali?

FaRauLaH

entah lah rizq, saya terjumpa sajak ni, saya olah sikit2, demi rindu pada sahabat seperjuangan di sekolah dahulu, itulah hasilnya...namun bukan untuk setiap ukhuwah saya dengan mereka, hanya untuk mereka yang merasai betapa mereka telah jauh dari saya...namun saya akui, disebalik semua ini, tersembunyi lebih dari 1001 hikmah...alhamdulillah...

Blogger template 'Purple Mania' by Ourblogtemplates.com 2008

Jump to TOP